saya itmi’nan; sekedar repost :)

Tidak Ada Pilihan Politik yang Bisa Memuaskan Semua Orang

Posted by pak cah on August 12, 2012

Oleh : Cahyadi Takariawan

gambar - tribunnews.com

gambar – tribunnews.com

Anda memimpin sebuah partai politik, dan kini menghadapi dilema untuk menentukan keputusan dukungan dalam Pemilihan Kepala Daerah yang akan segera berlangsung. Dua calon ini, sama-sama memiliki kelebihan, sama-sama memiliki kelemahan. Kedua kandidat dicela, namun juga dipuji. Pasangan Kelapa dan pasangan Ketela, dua pasang calon Kepala Daerah yang akan maju dalam Pilkada langsung di daerah anda.

Pasti, pasangan Kelapa dan pasangan Ketela punya pendukung, punya pemuja, namun juga punya lawan dan pencela. Tidak ada satupun pemimpin di muka bumi ini yang bebas dari celaan. Kemanapun bandul pilihan anda arahkan, akan selalu ada celaan dan akan selalu ada pujian.

Dengan berbagai pertimbangan, partai anda memutuskan untuk mendukung pasangan Kelapa, maka anda akan mendapatkan pujian minimal  dari dua kelompok. Pertama, kelompok pendukung pasangan Kelapa, segera mereka mengelu-elukan anda. Kedua, mereka yang secara politis bukan pendukung pasangan Kelapa, namun memiliki kedekatan visi, atau kedekatan emosi, atau kedekatan-kedekatan lain yang lebih praktis. Kelompok kedua ini ikut memuji anda.

Namun pada saat yang sama anda akan dicela bahkan dicaci maki, minimal oleh dua kelompok. Pertama, kelompok pendukung pasangan Ketela yang menjadi lawan politik pasangan Kelapa. Mereka segera menghujat anda dengan berbagai cara. Kedua, mereka yang secara politis bukan pendukung pasangan Ketela, namun memiliki kedekatan visi atau kedekatan emosi, atau kedekatan-kedekatan corak lainnya dengan Ketela. Mereka ini segera mencela anda melalui media massa yang mereka punya dan media massa yang tidak sepaham dengan dukungan anda.

Pertanyaannya, apakah jika keputusan partai anda mendukung pasangan Ketela, maka anda akan terbebas dari celaan dan caci maki? Tidak, sama sekali tidak. Kondisi anda sama saja, apakah akan mendukung pasangan Kelapa atau mendukung pasangan Ketela, anda harus siap mendapatkan hujatan dan celaan. Apapun pilihan anda, selalu ada pihak yang memuji, dan selalu ada pihak yang mencaci maki.

Bahkan andai kata anda memilih untuk tidak mendukung kedua pasangan yang ada, maka sebagai partai politik anda akan menghadapi pujian dan celaan. Keputusan partai anda yang netral, akan dipuji oleh kelompok yang kecewa dengan sistem, kelompok yang kecewa dengan dua pasangan yang ada, serta kalangan lain yang tidak memiliki pilihan terhadap dua pasangan yang maju Pilkada. Namun anda akan dicela oleh banyak kalangan, yang menuduh partai anda tidak memiliki sikap yang jelas, atau bahkan menuduh partai anda bermain dua kaki.

Dalam dunia politik, tidak ada satupun keputusan yang bisa memuaskan dan menyenangkan semua orang. Keputusan politik, selalu memberikan ruangan untuk dipuji sekelompok masyarakat, dan dicela oleh kelompok masyarakat lainnya.

Oleh karena itu, landasan untuk menentukan keputusan bukan pada pertanyaan “berapa banyak orang memuji dan berapa banyak orang mencela”, karena pujian dan celaan selalu bertebaran di sepanjang jalan politik. Bahkan kenyatannya, orang-orang salih yang dipuji-puji kebaikannya, sering kalah dalam Pemilihan Langsung. Pujian itu sering mematikan, dan celaan itu justru menguatkan.

Keputusan yang harus anda ambil adalah berdasarkan visi dan misi partai yang ingin anda realisasikan. Kemaslahatan bagi masyarakat luas harus menjadi pertimbangan utama dalam mengambil keputusan pilihan tersebut. Menghindari kemudharatan bagi masyarakat luas menjadi pertimbangan pada sisi sebelahnya. Semuanya saling melengkapi dalam memutuskan pilihan.

Tentu anda harus memiliki studi yang mencukupi, dengan survei dan serangkaian uji publik, untuk menjadi pertimbangan penting dalam mengambil keputusan. Lebih penting lagi, keputusan tersebut didasarkan atas mekanisme musyawarah yang sesuai dengan tata organisasi dalam partai anda. Bukan keputusan pribadi pemimpin partai. Bukan keputusan segelintir orang yang melangkahi mekanisme dan aturan partai.

Jika studi dan analisa mendalam sudah anda lakukan, musyawarah sudah anda tempuh, keputusan sudah anda ambil, maka tawakal saja kepada Allah. Siapkan telinga, pikiran dan hati anda untuk tidak bangga karena keputusan anda dipuji media, dan tidak kecewa karena keputusan anda dicela media.

Fa idza ‘azamta, fatawakkal ‘alallah.

Putuskan saja, karena anda harus memutuskan, dan nikmati saja resikonya.

 

sumber: http://cahyadi-takariawan.web.id/?p=2661

5 thoughts on “saya itmi’nan; sekedar repost :)

  1. Tapi, kalau belakangan ini, rasanya yang terjadi adalah partai-partai politik, pihak-pihak atas, mengambil keputusan-keputusan politik mereka berdasarkan keuntungan. Karena hanya memikirkan keuntungan, sangat mudah bagi mereka untuk berbalik arah ke sana kemari. Pada pemilu 1, mereka merendahkan calon A, pas pemilu 2 mereka mendukung habis-habisan.

    Kalau berdasar visi dan misi parpol, kayanya nyaris semua parpol misinya sama (katanya): Pancasila, Nasionalisme, Agama, Sosial, dst. Masih belum kelihatan parpol yang ‘beridentitas’, parpol yang ‘unik’ di Indonesia sekarang ini…😦

  2. Kadri; yap, bikin yuk..😀 partai pemuda anti nato indonesia..
    jargonnya: “karena kontribusi adalah bahasa juang kami” hehe
    SEMANGAT!
    btw saya baru re-post, belum nulis opini sy nih..

    • Partai pemuda anti-NATO? Hkeke… kenapa harus anti-NATO? Kayanya ga sesuai dengan ideologi kita…🙂

      Dan kalau opini saya: …saya, sudah sejak lama, mencari dan menunggu adanya partai politik yang kerjanya bagus, excel, profesional, dan tangguh. Yang aktif berkontribusi, bekerja, ndak hanya ngomong dan mengiklankan diri. Dan, mereka akan memiliki kekuatan bukan karena pengaruh, bukan karena propaganda, tapi karena kompetensi. Begitu saya menemukan parpol seperti itu… nggak pakai tanggung-tanggung, saya pilih dan dukung langsung!

      …tapi tentu saja, susah nyarinya, huhuhu..😛 Jadi untuk sementara, kontribusi tertinggi yang bisa saya lakukan adalah memenuhi peran saya dengan sebaik-baiknya sebagai mahasiswa, dan menjadi pemuda yang tanggap, tanggon, dan trengginas😀

      • anti (No Action Talk Only) maksudnyah..
        nah mantap itu kadri,, mari kita berkontribusi sesuai peran masing2.. sip!😀
        *anw apa deh itu tanggon – trengginas? -____-

      • Tanggap,artinya berdaya tangkap dan penalaran yang tinggi dengan memiliki potensi ilmu pengetahuan dan teknologi untuk dapat mengembangkan diri.

        Tanggon artinya dapat diandalkan, ulet, dan tahan uji dengan memiliki mental yang dilandasi jiwa Pancasila dan UUD 1945, bersemangat juang kebangsaan, dan berjiwa pemimpin.

        Trengginas artinya tangkas dalam bertindak dan berolah pikir dengan memiliki kesempatan jasmani, daya tahan tinggi dalam menghadapi tugas.

        Ketiganya adalah Tri Sakti Wiratama, syarat utama setiap prajurit TNI. Namun nggak eksklusif, bisa kan kita terapkan untuk kita-kita ini, para pemuda Indonesia?🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s