Selamatkan dirimu sejak awal dari cengkeraman tukang rias!

Hehe.. judulnya agak propokatip yak?😀

Saya emang belum share banyak terkait event akad walimah 16 Juni kemarin, postingan ini sengaja saya tulis untuk sebuah misi. Berbagi cerita agar teman-teman (khususnya para perempuan muslimah yang belum menikah) tidak merasakan apa yang kemarin saya rasakan. *lebai*😀

Jadi begini, kalo boleh menyebut satu hal yang disesalkan di momen pernikahan, ialah riasan wajah >.< Its not about saya ngerasa riasannya kurang oke, tapi sejak dulu-dulu, saya yang emang gak suka dandan ini udah banyak-banyak berdoa biar riasan saya pas nikah gak menor apalagi sampe kaya topeng. Meskipun gak ada yang  bilang kalo riasan nikahan saya pas nikahan “begitu”, tetep aja itu udah ngebuat saya gak nyaman seharian. Tapi emang sih ya, urusan riasan ini emang subyektif banget. Dan terakhir saya baru sadar kalo dandanan nikah itu emang untuk kepentingan hasil foto. Buktinya, keluarga puas sama hasil riasannya karena hasil fotonya katanya jadi bagus dan auranya keluar.. aduh, saya yang betul2 gak ngerti tentang aura-auraan ini totally gak sepakat.

Saya kebetulan pake wo untuk acara akad-walimah, dengan berbagai pertimbangan. Karena wo ini udah ngehandle sepaket sampe ke semua printilan pernikahan, maka saya betul-betul memilih yang oke dari semua sisi; dekorasi, pelaminan, rasa makanan, harga, baju & riasan. Dekorasi dan pelaminan kami memilih sendiri dari sekian pilihan yang dipunya si wo. Untuk makanan, kami juga 2 kali test food untuk memastikan rasa makanan dan menu apa yang kita pilih. Juga semua hal sampe hal detail kami pastikan bahwa semua akan beres dan sesuai yang diinginkan. Satu-satunya poin yang gak bisa saya kontrol adalah riasan, karena ternyata gak bisa test make up.. hiks. Jadi satu-satunya yang bisa saya lakukan adalah mewanti-wanti bu Lia (istri pemilik WO yang katanya akan merias nanti) tentang hal yang saya tekankan terkait pakaian dan riasan, yaitu; baju berupa gaun, jilbab menutupi dada, dan dandanan gak menor. Untuk poin baju, wo ini ternyata cuma punya kebaya untuk busana muslimahnya, maka solusi yang saya ambil saat itu adalah minta dibuatkan baju (gaun pengantin muslimah) untuk akad, dan untuk resepsi (yang seharusnya saya dapat jatah pinjaman dari wo) saya buat (jait) baju sendiri.

Urusan hiburan adalah salah satu yang saya khawatirkan waktu itu, coz keluarga memutuskan untuk pake organ tunggal. Maka, beberapa hal yang bisa saya lakukan adalah kordinasi terkait penyanyinya dan ngasih arahan untuk lagu-lagu yang dibawakan. Upaya kontrol lain adalah dengan minta bantuan teman yang punya tim nasyid (dari ipb & ui) untuk bantu ngisi, yang akhirnya keduanya gak jadi manggung karena berbagai sebab.. hihi.. Untuk poin ini so far alhamdulillah aman-aman aja..

Nah, yang membuat saya kaget, di hari H yang merias saya ternyata bukan Bu Lia, tapi adek iparnya yang juga perias (dan kebetulan gak pake jilbab). Tetiba saya deg-deg-an pagi itu, ini bukan cuma deg-deg-an menjelang akad, tapi juga jadi khawatir muka saya diobrak-abrik sama si tukang rias. So scared! >.< Di awal, tentu saya sering mewanti-wanti agar dandanannya gak menor, yang selaliu ditimpali sama si tukang rias; “tenang aja mba..” “pasti nanti jadinya cantik dan manglingin” Alhasil, saya manyun sepanjang dirias, dan saya yang pas dirias sebenernya gak boleh liat kaca ini pada akhirnya jadi sering-sering ngelirik kaca. Hasilnya? Seperti yang saya duga, di akhir riasan saya kecolongan di riasan mata yang menurut saya berlebihan. Saya jadi serem sendiri sama mata saya. Rasanya riasan ini “too much”😦 Huhuhu..

Belum selesai di situ. Susie Encus menjadi saksi kegaduhan kami di ruang rias saat mau dipakaikan jilbab. Poin pertama yang bikin saya agak berantem sama si tukang rias adalah tentang jilbab yang saya maunya nutupin dada. Poin kedua adalah tentang cepolan kepala gede yang tadinya mau dipakein ke saya. Huhuhu.. mau nangis rasanya waktu itu.. Lalu kemudian lega setelah berhasil memperjuangkan dua hal tadi itu, meski nada bicara saya akhirnya harus sedikit saya tinggikan. Hufh.. kawan, ternyata apa yang telah kita pelajari di “perguruan” kita selama bertahun-tahun ini memang banyak diuji di proses pernikahan ini, termasuk hal sepele urusan “punuk onta” dan “jilbab nutup dada” ini.. >.<

Tapi yaudahlah ya.. yang terjadi biarlah terjadi.. Saya nulis tentang ini cuma pengen sharing ke temen-temen yang kebetulan baca ini, dan yang kebetulan gak mau dandanannya menor pas nikahan, untuk memilih tukang rias dengan seksama, kalo perlu usahain untuk test make up biar kita bisa kontrol dari awal riasan kita. Dan untuk para perempuan muslimah yang berharap penampilannya tetep syar’i namun tetap cantik, upayakan kontrol sampe hal detil, terutama di poin pakaian dan riasan, juga jilbab. Dan untuk jaga-jaga, dari sekarang mulai siapin argumen kenapa kita gak mau dandanan yang menor, kenapa kita gak mau baju yang seksi, kenapa kita maunya jilbabnya nutupin dada, n kenapa kita gak mau pake cepolan gede ala “punuk onta”. Siapin aja, siapa tau ketemu tukang rias yang “awam”, jadi bia sekalian bagi-bagi ilmu. Syukur-syukur kalo dapet tukang rias yang asik. Sebenernya yang kita mau kan cuma Allah ridho sama kita, dan segala sesuatunya diberkahi.. itu aja sih sebenernya tujuannya. So, semoga dimudahkan untuk teman-teman yang akan menyongsong pernikahan..🙂

Sah! :D

Sah!😀

7 thoughts on “Selamatkan dirimu sejak awal dari cengkeraman tukang rias!

  1. hidup rok jeans dan kaos couple dan semprotan ajaib toner!😀
    *lah ini nyambung gak sih?
    tapi sama nih. temen-temenku juga pada pengen nangis bombay pas nikahan. bukan terharu, tapi ‘terharu’ sama riasan yang rrrrrr, begicu😐

  2. keluarga saya punya usaha,, yaah bisa diblang WO kali yaa.. dua kakak saya nikah pake WO keluarga alhasil semua2nya sedikit lebih mudah untuk dikomunikasikan.. mudah2an juga begitu pas saya nanti insya Alloh… dari sekarang2 saya udah wanti2 kalo nanti nikah ga mau menor, ga mau kerok alis dll.. keluarga cuma mesem2 aja. baca ceritanya mbak saya ga mau keluarga cuma mesem2 aja, tapi mereka harus mau mengiyakan apa yang saya mau.. biar ga kejadian kayak mbaa hehhe.. anyway.. barokalloh atas pernikahnnya ya mbaa.. semoga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warrohmah..🙂

  3. Tikaa..ga sngaja nemu blogmu euy..lucu liat postingan yg ini,,hehehe..tp syg wktu itu ga bs ikutan T_T

    Nice share tik,,rempong jg yau urusan sm tukang rias >,<

  4. Haha, saya nggak suka make-up, tapi setelah coba-coba, mulai mudeng sih itu lebih kayak mainan nggambar aja, tapi kanvasnya muka. Saya lebih suka bikin wajah kelihatan segar/sehat aja, tapi sekarang baru sebatas pakai lipsti. Saya pribadi juga punya sentimen pribadi sejak dulu sama riasan pengantin. Dan entah kenapa, pada akhirnya teman-teman yang menikah seolah harus tunduk sama riasan heboh macam begitu. Entah dari riasan wajah atau dandanan jilbab menumpuk, pokoknya nggak suka. Selain karena alasan agama, menurutku jelek, kayak keberatan kepala.

    Sedihnya sih tiap kali curhat, kayaknya saya dianggap temen lagi mencela orang yang lagi nikah, padahal bukaaan. Cuma kesel aja, kenapa sih momen nikah malah tampang kudu mbadut gitu. Nggak suka, nggak suka, dan nggak suka. Ini kakak saya mau nikahan pun, saya ngotot dandan sendiri. Tapi ternyata pusing juga karena harus cari kombinasi bahan rias yang memang tahan lama.

    Saya juga dibilangin kalau rias itu kebutuhan foto. Emang kebutuhan foto gimanaan?! Dulu wisuda pun saya ngotot dandan sendiri, dan ya sudah hasilnya sederhana saja, nggak masalah. Tapi ya selepas eksperimen berapa lama, saya baru sadar kalau memang hasil foto dengan riasan tu beda. Saya masih belum tahu ini perasaan saja atau memang benar, tapi seperti memengaruhi jatuhnya cahaya di kamera, dan nggak ada hubungan sama wajah. Jadi umpama wajah kosong tapi pake riasan mata, pada hasil foto wajah akan terlihat lebih kusam dibanding tanpa riasan, tapi mata kelihatan lebih menyala (karena cahayanya seperti fokus ke sana). Saya masih penasaran itu betul atau tidak sih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s